Headlines News :
Home » » PSAP di Ambang Degradasi

PSAP di Ambang Degradasi

Written By News and Fun on Saturday, 26 May 2012 | 01:53

 
SIGLI - Lima pertandingan tanpa kemenangan. Itulah rekor terburuk PSAP Sigli musim ini. Petang kemarin, di Stadion Kuta Asan Sigli, pasukan Jessie Mustamu cuma mampu merebut satu poin usai bermain imbang melawan Persela Lamongan, 0-0, dalam lanjutan Indonesia Super League (ISL) musim 2011-2012.

Hasil draw ini mengulang duel PSAP ketika menjamu Arema Indonesia 1-1, Senin (21/5) petang. Selain itu, lima pertandingan terakhir Ferry Komul dkk di bawah asuhan Jessie Mustamu tanpa kemenangan. Padahal, ketika mengawali tugasnya di bonden masyarakat Pidie itu, Jessie berjanji siap untuk mendongkrak posisi PSAP dari zona degradasi.

“Saya sudah habis kata-kata untuk berkomentar soal prestasi PSAP.

Hari ini (kemarin-red), kami memiliki sejumlah peluang termasuk penalti di menit akhir. Namun, kami tetap gagal menang,” ungkap Jessie yang pada putaran pertama divisi utama dipecat PSCS Cilacap, Jawa Tengah.

Pelatih Persela Lamongan, Miroslav Janu mengakui, kalau timnya

mengalami kesulitan untuk mengatasi perlawanan tuan rumah. Hal tersebut tak lepas dari ngototnya pilar PSAP memberi perlawanan bagi Persela. “Kami memiliki peluang untuk menang, sayang gagal dimanfaatkan karena Persela krisis pemain inti,” ungkap pelatih asal Republik Ceska itu.

Kegagalan merebut poin penuh di tarung itu membuat Laskar Aneuk Nanggroe--julukan PSAP--berada di ambang jurang degradasi. PSAP sekarang ini baru menggemas nilai 24, sementara hanya mempunyai

dua pertandingan sisa yakni menjamu Persib Bandung dan The Young Guns Pelita Jaya Kerawang.

Jika PSAP bisa merebut kemenangan di dua laga sisa, maka Sukman Suaib dkk mengumpulkan poin 30. Sementara untuk bertahan di ISL butuh 42 poin. Utak-atik peluang, sulit buat PSAP tak degradasi ke divisi utama musim lalu. Hal ini tak lepas dari tarung tandang ke Persipura, Persiwa, Persiram, Mitra Kukar, Persisam beserta PSMS Medan.

Tugas berat diemban anak-anak Sigli buat memburu 12 poin. Tak ada pilihan lain, pemain PSAP wajib memang di tiga laga tandang. Tapi usaha itu sangatlah sulit mengingat rekor luar kandang PSAP cukup buruk. Ya, dari 11 pertandingan tandang, PSAP hanya mampu merebut tiga poin yakni Persib Bandung, Arema Malang, dan Persiba Balikpapan.

Jujur saja, striker PSAP asal Mali, Sekou Camara menjadi terhukum usai laga ini. Padahal menit 90, wasit Novari Ikhsan asal Jakarta memberikan tendangan penalti bagi PSAP setelah Park Chul Yung hands ball dalam kotak penalti.

Keputusan wasit mendapat protes dari Laskar Joko Tingkir—julukan Persela--, tapi Novari tetap kukuh dengan pendiriannya. Camara yang tampil sebagai eksekutor gagal melakukan eksekusi. Tendangan Camara ke arah kiri gawang berhasil diblok secara sempurna oleh Chairul Huda, kiper Persela.

Bola rebound tersebut coba dimanfaatkan Ferry Komul. Lagi-lagi,

Chairul Huda memperlihatkan kualitasnya dengan menahan hentakan Ferry Komul. Usaha kiper berusia 31 tahun ini setidaknya membuat dirinya menjadi pahlawan Persela. Terlebih Chairul pernah memblok

eksekusi penalti Greg Nwokolo dan Cristian ‘El Loco’ Gonzales.

Sebenarnya, peluang PSAP meraih kemenangan sangat terbuka. Karena, dalam duel kemarin, Persela tak diperkuat ‘ruh’ permainan mereka, Gustavo Fabian Lopez. Jenderal lapangan asal Argentina ini absen akibat cedera. Padahal, pemain dengan khas pakai bendo di kepala merupakan otak serangan tim tamu.

Kegagalan menang membuat penonton tak dapat menahan diri untuk  mengeluarkan sumpah serapah kepada Reza Fandi dkk. Apalagi, di tarung itu, sejumlah peluang emas diperoleh baik dari Camara, Lee Soung Young, Sayuti dan Ferry Komul berhasil dipatahkan Chairul Huda.

Meski mengandalkan serangan balik, Persela sempat menerbitkan ancaman. Gawang PSAP nyaris kebobolan melalui sundulan Taufik Kasrun usai memanfaatkan sepak pojok. Namun, bola tersebut berhasil diselamatkan Lee Soung Yong yang berdiri di bawah mistar gawang Fakhrurrazi, kiper PSAP. Persela sempat mencetak gol lewat aksi Inkyun-On. Beruntung, wasit Novari menganulirnya karena offside. (naz/c43)
susunan pemain
PSAP - Fakhrurazi, Riza Fandi, Stembiaso, M Ali, Lee Soung Yong/Ikhwani, Sukman Suaib, Ferry Komol, Abdul Faisal, Abubakar Bah, Sayuti/Indra Gunawan, Sekou Camara
Persela - Choirul Huda, Roman Guliant, Suroso/Danu Rosade, Taufik Kasrun, Faturrahman, Park Chul Yung, Aris Alfiansyah/Zaenal Arifin, Irsyad Aras, Jimmy Suparno, Inyun Oh/Dedi Indra, Mario Costas

klasemen sementara

SRIWIJAYA FC          25     18     4     3     54-22     58
PERSIPURA          26     15     7     4     43-27     52
PERSIJA               26     12     8     6     41-24     44
PERSELA               28     11     10     7     44-34     43
PERSIWA               25     13     4     8     42-32     43
PERSIBA BALIKPAPAN     25     11     8     6     45-41     41
PERSIB               25     10     5     10     32-36     35
PELITA JAYA          25     10     4     11     50-44     34
MITRA KUKAR          24     10     4     10     41-35     34
PSPS               26     9     4     13     33-40     31
PERSIDAFON          24     8     6     10     43-48     30
GRESIK UNITED          26     9     3     14     29-50     30
PERSISAM               24     8     5     11     28-28     29
PSMS               25     7     8     10     32-38     29
AREMA INDONESIA     27     7     6     14     32-43     27
PSAP SIGLI          26     5     9     12     24-41     24
DELTRAS               23     6     5     12     23-32     23
PERSIRAM               24     5     6     13     27-48     21
Share this post :
 
Design By : Nanggroe WEBdev Powered By e-berita.net